Ojek Wisata Protes Rencana Penggusuran Pangkalan Taman Menara Kudus

- Jumat, 21 Oktober 2022 | 04:55 WIB
Sejumlah tukang ojek wisata Menara saat mengangkut penumpang dari pangakalan oje Taman Menara Kudus, Kamis (20/10). (suaramerdeka-muria.com/Beni Dewa)
Sejumlah tukang ojek wisata Menara saat mengangkut penumpang dari pangakalan oje Taman Menara Kudus, Kamis (20/10). (suaramerdeka-muria.com/Beni Dewa)

KUDUS,suaramerdeka-muria.com – Para pengojek menara mengakui keberatan atas rencana pemusatan tempat mangkal di terminal Bakalan Krapyak. Rencana itu dikhawatirkan justru akan menyebabkan kepadatan arus lalu lintas.

Keberatan itu sempat disampaikan saat sosialisasi kepada tukang ojek menara yang digelar di terminal Bakalan Krapyak kemarin.

Sugiono, pengurus Paguyuban Ojek Menara misalnya mengaku menolak jika semua pengojek dijadikan satu di Bakalan Krapyak.

Baca Juga: Revitalisasi Taman Menara Kudus Dianggarkan Rp 800 Juta, Pangkalan Ojek Wisata Direlokasi

“Alasannya ojek akan crowded di jalan. Sebaiknya seperti semula saja,”terangnya.

Jika benar dilakukan, dia juga menyebut akan rawan menyebabkan kecelakaan di jalanan. Bahkan antar sesama tukang ojek. Hal itu berbeda jika mangkal di sekitar menara maka akan lebih tertata.

“Karena kalau dibilang nanti ada peziarah yang akan mengojek dari menara baru pengojek berangkat ke menara maka khawatirnya jadi kejar-kejaran, adu cepat ini yang berbahaya di jalanan,”tambahnya.

Dia mengaku tak mempermasalahkan penataan taman menara tersebut. Namun dia berharap disiapkan tempat pengganti untuk pengojek yang masih berada di sekitar lingkungan menara.

“Itu belum kalau saat jumlah peziarah membludak. Bayangkan misal satu bus 60 orang. Kalau seperti dari Lirboyo itu bisa sampai 20-30 bus dan serentak. Itu sudah berapa peziarah. Bisa dibayangkan betapa ramainya jalan jika dijadikan satu,”tambahnya.

Halaman:

Editor: Abdul Muiz

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X